Selasa, 05 Februari 2013

Contoh Perhitungan Curah hujan dan Laju Erosi


PENDAHULUAN

A.    LATAR BELAKANG
Manusia hidup dan berkembang dari generasi  ke generasi selanjutnya, makin berkembangnya kehidupan manusia maka makin banyak kebutuhan  bahan pangan yang harus dicukupi oleh manusia itu sendiri.
Perkembangan manusia dan keadaan tanah untuk memproduksi bahan pangan tersebut berada dalam keadaan yang tidak seimbang, yang artinya faktor tanah keadaannya tetap sedang faktor manusia akan selalu bertambah. Keadaan yang tidak seimbang itu, lebih tidak seimbang lagi oleh karena perbuatan- perbuatan dan perlakuan- perlakuan manusia itu sendiri.
Saat ini sudah banyak tanah yang produktif terancam punah, karena kelalaian dari manusia, bahaya erosi yang akhir- akhir ini banyak terjadi di negeri kita ini telah menurunkan produktivitas tanah. Bahaya erosi yang menimpa lahan- lahan pertanian serta penduduk sering terjadi pada lahan-lahan yang memiliki kemiringan lereng lebih dari 15%.
Menurut istilah ilmu geologi erosi adalah suatu perubahan bentuk batuan, tanah atau lumpur yang disebabkan oleh kekuatan air, angin, es, pengaruh gaya berat dan organisme hidup. Angin yanng berhembus kencang terus-menerus dapat mengikis batuan di dinding-dinding lembah. Air yang mengalir terus-menerus selama jutaan tahun dapat menggerusbatuan di sekitar seperti yang terjadi pada Grand Canyon di Amerika. Demikian pula erosi akibat es yang disebut dengan glacier yang dapat meretakkan batuan jika celah-celah batuan yang terisi dengan air yang membeku.
Laju erosi dapat dicegah dengan melakukan tindakan konservasi tanah. Menurut Sitanala Arsyad (1989), Konservasi Tanah adalah penempatan setiap bidang tanah pada cara penggunaan yang sesuai dengan kemampuan tanah tersebut dan memperlakukkannya sesuai dengan syarat-syarat yang diperlukan agar tidak terjadi kerusakan tanah. Sedangkan konservasi Air menurut Deptan (2006) adalah upaya penyimpanan air secara maksimal pada musim penghujan dan pemanfaatannya secara efisien pada musim kemarau. Konservasi tanah dan konservasi air selalu berjalan beriringan dimana saat melakukan tindakan konservasi tanah juga di lakukan tindakan konservasi air.

B.     TUJUAN PRAKTIKUM
Tujuan dari praktikum ini adalah untuk menghitung besarnya erosi permukaan yang terjadi pada daerah GIRITONTRO dengan menggunakan metode Universal Soil Loss Equation (USLE).

C.    BAHAN DAN METODE
1.    Alat dan Bahan
Adapun alat dan bahan yang digunakan pada praktikum ini antara lain :
*   Peralatan tulis menulis
*   Kalkulator
*   Peta topografi ( GIRITONTRO ) skala 1 : 50.000
*   Data hujan (Curah Hujan , Hari Hujan , dan hujan maksimum )
*   Data unsur tanah ( tekstur , struktur , bahan organik dan permeabilitas )
*   Data penggunaan lahan

2.    Cara kerja
Besarnya erosivitas permukaan dihitung dengan metode Universal Soil Loss Equation (USLE) :
A = R x K x LS x CP

A  : Jumlah erosi permukaan dalam ton/ha/thn
R  : Faktor ersoivitas ( ton/ha )
K  : Faktor erodibilitas (kisaran antara 0 – 1 )
LS          : Faktor panjang dan kemiringan lereng
CP: Faktor tanaman dan teknik pengelolaan
a.    Faktor Erosivitas
Faktor erosivitas bulanan dihitung dengan rumus Bols, sebagai berikut:
Ket :
RM                     : Erosivitas bulanan
(Rain)     : Curah hujan pada bulan yang bersangkutan (cm)
(Days)    : Jumlah hari hujan pada bulan yang bersangkutan
(Max.Rain)         : Hujan harian maks. Bulan yang bersangkutan (cm)

b.      Faktor Erodibilitas
Faktor erodibilitas dihitung berdasarkan hasil analisa sampel tanah, variabel tanah yang digunakan untuk perhitungan adalah: tekstur, struktur, kandungan bahan organik dan permeabilitas tanah. penentuan faktor erodibilitas, menggunakan NOMOGRAF dari Wischmeier dan Scmith. Cara penggunaan nomograf adalah sebagai berikut:
1)      Prosentase debu dan pasir sangat halus yang sudah diketahui, ditetapkan pada titik yang sesuai pada sumbu tegak sebelah kiri nomograf
2)      Dari titik tersebut tariklah garis horizontal hingga memotong garis prosentase pasir yang sesuai
3)      Dari titik potong ini, tarik garis vertikal, hingga memotong garis klas bahan organik yang sesuai
4)      Dari titik potong ini, tarik garis horizontal ke kanan hingga memotong garis klas struktur tanah
5)      Dari titik potong ini, tarik garis vertikal ke bawah hingga memotong garis klas permeabilitas tanah yang sesuai
6)      Dari titik potong tersebut, tarik garis horizontal ke kiri hingga memotong garis skala nilai faktor erodibilitas


NOMOGRAF PENENTUAN NILAI K

Jika jumlah kadar debu dan kadar pasir dalam tekstur tanahnya ≤70% maka digunakan rumus Hammer :
K =
Ket:
K                   : Faktor erodibilitas
M                   : Parameter ukuran butir
                        ( % debu + % pasir sangat halus) (100 - % liat)
a                    : % bahan organik (% C-organik x 1,724)
b                    : Nilai struktur tanah
c                    : Nilai permeabilitas tanah
Tabel 1. Kelas Kandungan C-organik
Kelas
C-organik
Nilai
Sangat rendah
< 1
0
Rendah
1-2
1
Sedang
2,1-3
2
Tinggi
3,1-5
3
Sangat tinggi
>5
4
Sumber : Hardjowigeno, 1995.

Tabel 2. Penilaian Struktur Tanah
Tipe Struktur
Nilai
Granular sangat halus
1
Granular halus
2
Granular sedang dan kasar
3
Gumpal lempeng, pejal
4
Sumber : Hardjowigeno, 1995.

Tabel 3. Penilaian Permeabilitas Tanah
Kelas Permeabilitas
cm/jam
Nilai
Cepat
>25,4
1
Sedang-Cepat
12,7-25,4
2
Sedang
6,3-12,7
3
Sedang-Lambat
2,0-6,3
4
Lambat
0,5-2,0
5
Sangat Lambat
<0,5
6
Sumber : Hardjowigeno, 1995.

c.       Faktor Panjang dan Kemiringan Lereng
Penentuan faktor panjang dan kemiringan lereng berdasarkan perhitungan kemiringan lereng dari peta topografi, dengan cara membuat jaring-jaring berjarak tertentu. Selanjutnya kemiringan lereng dihitung berdasarkan rumus:
S =

            Ket:     S          : kemiringan lereng dalam %
   N         : jumlah kontur yang memotong diagonal jaring-jaring
   Ci        : kontur interval dalam meter ( 25m pada peta pengamatan)
   a          : panjang jaring-jaring dalam meter ( 1000 m )
Berdasarkan pengukuran kemiringan lereng dari peta topografi, tentukan nilai faktor LS sesuai tabel berikut ini:

Tabel 4. Penilaian Kelas Kelerengan (LS)
Kemiringan Lereng (%)
Nilai LS
0-8
0,25
>8-15
1,20
>15-25
4,25
>25-45
9,50
>45
12,00
Sumber : Hardjowigeno, 1995.

d.      Faktor Tanaman dan Teknik Pengelolaan
Nilai faktor tanaman dan teknik pengelolaan dihitung berdasarkan jenis pengggunaaan lahan dan teknik pengelolaan yang ada disesuaikan dengan tabel indeks pengelolaan tanaman dan tabel indeks konservasi tanah.
Tabel 5 Klasifikasi Erosi Permukaan
Kelas
Jumlah Erosi
Permukaan (ton/ha/th)
Keterangan
I
Sangat Ringan
II
>15-60
Ringan
III
>60-180
Sedang
IV
>180-480
Berat
V
>480
Sangat Berat
                        Sumber : Dept. Kehutanan (1998)




PEMBAHASAN
A.  Hasil Pengamatan dan Perhitungan
1.      Perhitungan erosivitas  
Sebelum melakukan perhitungan mengenai faktor erosivitas, maka perlu dicari terlebih dahulu curah hujan rata-rata setiap bulannya selama 7 tahun yakni dari tahun 2003 sampai dengan tahun 2009, rata-rata hari hujan tiap bulan serta rata – rata curah hujan maksimum yang terdapat pada data curah hujan (terdapat pada lampiran) .
a.      Rerata Curah Hujan Bulanan (Rain / CH)
Rumus Dasar  

1)      Januari             :

2)      Februari           :

3)      Maret               :

4)      April                :

5)      Mei                  :  = 15,97cm

6)      Juni                  :  

7)      Juli                   :

8)      Agustus           :

9)      September       :

10)  Oktober           :

11)  November       :

12)  Desember        :


b.      Rerata Hari Hujan Bulanan (Days / Hh)
Rumus Dasar  

1)      Januari             :

2)      Februari           :

3)      Maret               :

4)      April                :

5)      Mei                  :

6)      Juni                  :

7)      Juli                   :

8)      Agustus           :  

9)      September       :

10)  Oktober           :

11)  November       :

12)  Desember        :

c.       Rerata Hujan Maksimal Bulanan (Max.Rain / Mh)
Rumus Dasar  

1)      Januari             :
2)      Februari           :
3)      Maret               :
4)      April                :  = 4,6 cm
5)      Mei                  :
6)      Juni                  :
7)      Juli                   :
8)      Agustus           :
9)      September       :
10)  Oktober           :  = 4,03 cm
11)  November       :
12)  Desember        :

 Setelah di dapatkan semua nilai yang di butuhkan dalam perhitungan faktor erosivitas bulanan ( RM ),
Masukkan semua nilai ke dalam Rumus Bols :
 Rbulanan (RM) = 6,119 (Rain)m1,21 x (Days)m0,47 x (Max.Rain)m0,53

 



-         
-         
  240,87
-         
273,2
-          Rapr      = 6,119 (17,886)1,21 x (12)-0,47 x (4,6)0,53
= 139,26
-          Rmei     =  6,119 (15,971)1,21 x (11)-0,47 x (3,3)0,53
= 105,2
-          Rjuni     = 6,119 (11,729)1,21 x (9)-0,47 x (2,7)0,53
= 73,35
-          Rjuli     = 6,119 (9,571)1,21 x (7)-0,47 x (2,6)0,53
= 62,49
-          Ragst     = 6,119 (7,571)1,21 x (6)-0,47 x (2,4)0,53
= 48,45
-           Rsep     = 6,119 (9,843)1,21 x (9)-0,47 x (2,8)0,53
= 60,63
-          Rokt      = 6,119 (19,0)1,21 x (15)-0,47 x (4,0)0,53
= 125,66
-          Rnop     = 6,119 (24,114)1,21 x (16)-0,47 x (4,9)0,53
= 180,33
-          Rdes     = 6,119 (31,471)1,21 x (22)-0,47 x (5,8)0,53
= 232,12

Erosivitas tahunan yang digunakan dalam perhitungan erosi diperoleh dari penjumlahan erosivitas bulanan yaitu :
 Rtotal tahunan  =  Rjan + Rfeb + Rmar + Rapr + Rmei + Rjun + Rjul + Ragt +
Rsep + Rokt + Rnov + Rdes

Rtahunan     = 258,6 + 240,87 + 273,2 + 139,26 + 105,2 + 73,35 + 62,49 + 48,45 + 60,63 + 125,66 + 180,33 + 232,12
       = 1800,16

2.      Erodibilitas
Penentuan indeks faktor erodibilitas tanah ditetapkan dengan menggunakan Nomograf dan RUMUS Hammer. Namun Rumus Hammer digunakan apabila jumlah kadar debu dan kadar pasir dalam tekstur tanahnya ≤ 70%.
            Pada pengamatan ini , jumlah kadar debu dan pasir kelompok kami antara lain  :

27,37 ( % pasir ) + 64,89 (% debu dan pasir sangat halus ) = 92,26 %

Maka jumlah kadar debu dan pasir  > 70% , maka kami hanya menggunakan NOMOGRAF .



Tabel 1. Kelas kandungan C-Organik
Kelas
C-organik
Nilai
Sangat rendah
< 1
0
Rendah
1 – 2
1
Sedang
2,1 – 3
2
Tinggi
3,1 – 5
3
Sangat tinggi
> 5
4
Sumber : Hardjowigeno, 1995. Ket : warna merah menunjukkan nilai yang di amati

Table 2. Penilaian struktur tanah
Tipe struktur
Nilai
Granula sangat halus
1
Granula halus
2
Granula sedang dan kasar
3
Gumpal, lempeng, dan pejal
4
Sumber : Hardjowigeno, 1995. Ket : warna kuning menunjukkan nilai yang di amati

Table 3. Penilaian permeabilitas tanah
Kelas permebilitas
Cm/jam
Nilai
Cepat
> 25,4
1
Sedang – cepat
12,7 – 25,4
2
Sedang
6,3 – 12,7
3
Sedang – lambat
2,0 – 6,3
4
Sangat lambat
0,5 – 2,0
5

< 0,5
6
Sumber : Hardjowigeno, 1995.

Berdasarkan cara Nomograf , maka di dapatkan nilai K adalah 0,49 (pencarian nilai K dapat dilihat pada lampiran 4).

3.      Faktor panjang dan kemiringan lereng (LS)
Penentuan faktor panjang dan kemiringan lereng berdasarkan perhitungan kemiringan lereng dari peta topografi, dengan cara membuat jarring-jaring berjarak tertentu, selanjutnya kelerengan dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut :
RUMUS DASAR:

-          Jumlah petak pada peta topografi yang di amati adalah 24 petak, atau luas areal yang diamati adalah 12cm x 8 cm = 96 cm2. Skala = 1 : 50.000. jadi luas areal yang sebenarnya adalah 4.800.000cm2. Maka luas areal pengamatan yang sebenarnya adalah 0,048 ha.
-          Kountur interval (Ci) : 25 m
-          Panjang jaring-jaring : 2 cm = 0,02 m
Jumlah kountur yang memotong diagonal  jaring-jaring (N)

Dik :
Ci = 25 m
a   = 1000 m
            Perhitungan nilai S

·           S1 (N = 2)                          
S     =
 =
 = 1,77%                                                                                 
·           S2 (N = 4)
S     =
                =
        = 5,30%



·           S3 (N=2)
S     =
 =
 = 1,77%

·           S4 (N=1)
S     =
 = %        = 0%




·           S5 (N=0)
S     =
 = %       
= -1,77%
·                S6 (N=1)
S    =
=  %
= 0%




·           S7 (N = 4)
S     =
=  
= 5,3%

·                S8 (N=2)
S    =
 =
 = 1,77%




·           S9 (N=1)
S          =
=  
= 0%


·           S10 (N=0)
S     =
 = %       
= -1,77%

·           S11(N=0)
S     =
 = %        
 = -1,77%
·           S12(N=1)
S     =
=  
= 0%



·           S13(N=4)

S     =
                =
        = 5,30%

·           S14(N=2)
S     =
 =
 =1,77%






·           S15(N=2)
S     =
 =
 = 1,77%


·           S16(N=1)
S     =
=  
= 0%


·           S17(N=0)
S     =
 = %        
= -1,77%
·           S18(N=0)
S     =
 = %        
= -1,77%



·           S19(N=2)
S     =
 =
 = 1,77%


·           S20(N=1)
S     =
=  
= 0%


·           S21(N=1)
S    =
=  
= 0%

·         S22(N=1)
S    =
=  
= 0%


·           S23(N=1)
S    =
=  
= 0%

·           S24(N=0)
S     =
 = %        
=-1,77%


Stotal     =   
=  
 = 0,6625 %


Tabel 4. Penilaian kelas kelerengan (LS)
Kemiringan lereng (%)
Nilai LS
0 – 8
0,25
> 8 – 15
1,20
> 15 – 25
4,25
> 25 – 45
9,50
> 45
12,00
Sumber : Hardjowigeno, 1995.
Ket : nilai yang berwarna merah adalah hasil yang diamati



4.      Faktor tanaman dan teknik pengelolaan (CP)
Nilai faktor tanaman dan teknik pengelolaan dihitung berdasarkan jenis penggunaan lahan dan teknik pengelolaan yang ada disesuaikan dengan tabel indeks pengelolaan tanaman dan tabel indeks konservasi tanah (lihat tabel 5 dan tabel 6).
-          Jenis penggunaan lahan dominan :
·         Kebun campuran, kerapatan sedang → indeks pengelolaan tanaman (faktor C) = 0,10.
·         Tanpa tindakan konservasi
Karena dari data pengamatan menunjukan teknik konservasi tanah (faktor P) tanpa tindakan konservasi maka nilai indek konservasi tanah (faktor P) adalah P = 1. Lahan ini berpotensi sangat besar untuk tererosi dengan faktor pengelolaan tanaman (faktor C) berupa kebun campuran dengan kerapatan sedang, maka C = 0,10 dan P = 1, maka nilai CP adalah :
CP = C x P = 0,10 x 1 = 0,10
Maka besarnya erosi permukaan  adalah :
A = R x K x Ls x Cp
 


Dimana
            R  = 1800,16 cm
            K  = 0,49
            Ls = 0,25
            Cp= 0,10


A         = 1800,16  x 0,49 x 0,25 x 0,10

                        = 22,05 ton/ha/tahun
           

TABEL 7. KLASIFIKASI EROSI PERMUKAAN
KELAS
JUMLAH EROSI PERMUKAAN (Ton/Ha/Th)
KETERANGAN
I
Sangat ringan
II
> 15 – 60
Ringan
III
> 60 – 180
Sedang
IV
> 180 – 480
Berat
V
> 480
Sangat berat
Sumber : Dept. Kehutanan , 1998.  warna merah  menunjukkan nilai yang di dapat.
Maka klasifikasi erosi permukaan ini berdasarkan table di atas adalah termasuk dalam Kelas II, Tingkat Erosi permukaan  Ringan terletak antara 15 Ton/Ha/Th – 60 Ton/Ha/Th.


B.   PEMBAHASAN
Erosi adalah suatu proses penghancuran tanah (detached) dan kemudian tanah tersebut dipindahkan ke tempat lain oleh kekuatan air, angin, gletser atau gravitasi. Dalam studi ini bentuk lahan dapat digunakan sebagai bahan untuk kajian proses erosi yang ada di daerah penelitian. Bentuk lahan di daerah GIRITONTRO  dapat diketahui dengan interpretasi peta topografi skala 1: 50.000.
Laju pelapukan tanah memang susah diukur secara tepat, namun  dengan beberapa pendekatan, para pakar geologi telah sepakat bahwa  untuk membentuk lapisan tanah setebal 25 mm pada lahan-lahan alami  dibutuhkan waktu kurang lebih 300 tahun (Bennet, 1939). Oleh karena itu , laju erosi perlu dihambat dengan melakukan tindakan konservasi pada lahan-lahan yang kritis.
Sebelum melakukan tindakan konservasi , kita harus mengetahui terlebih dahulu tingkat erosi yang terjadi pada suat lahan tersebut.
         Pada pengamatan ini kami menggunakan peta  di mana peta satuan lahan  ini yang digunakan sebagai satuan pemetaan sekaligus sebagai satuan evaluasi dan sebagai dasar untuk penentuan dan pengambilan sampel. Setelah peta satuan lahan terwujud kemudian ditentukan sampel-sampelnya dan dilakukan kerja lapangan. Data yang diambil dari lapangan (data primer) adalah kemiringan lereng erosi, panjang lereng erosi, erodibilitas tanah, penutupan lahan, tindakan konservasif, dan struktur tanah serta uji laboratorium yang meliputi tekstur tanah, kandungan bahan organik dan permeabilitas tanah. Pengumpulan data sekunder adalah data : curah hujan bulanan, jumlah hari hujan rata-rata bulanan, curah hujan maksimum untuk mengetahui erosivitas hujan.
Sitanala Arsyad (1989) dalam buku: “Konservasi Tanah dan Air”, menguraikan cara memprediksi laju erosi pada suatu bidang tanah menggunakan model parametrik yang dikembangkan oleh Wischmeier dan Smith (1978) yang disebut The Universal Soil Loss Equation (USLE). Prediksi laju erosi menggunakan model USLE dilakukan dengan cara mengelompokkan faktor-faktor erosi yang mempengaruhi laju erosi ke dalam enam perubah, yang nilainya untuk setiap tempat dapat dinyatakan secara numerik. Persamaan tersebut adalah A = RKLSCP, dengan R (erosivitas), K (erodibilitas tanah), L (panjang lereng), S (kemiringan lereng), C (pengelolaan tanaman), dan P (pengelolaan lahan).
Berdasarkan hasil pengamatan dan perhitungan jumlah erosi permukaan dalam (Ton/Ha/Th) maka nilai Jumlah erosi permukaan (A) = 22,05 Ton/Ha/Th.




Tabel  Nilai Rata-rata faktor dalam penghitungan kehilangan tanah.
Daerah
pengamatan
Faktor  (R)
Faktor
(K)
Faktor
(LS)
Faktor
(C)
Faktor
(P)
Erosi (Ton/Ha/Th)
(A)
1800,16
0,25
0,10
1
22,05

1.      Faktor erosivitas (R)
Erosivitas Hujan merupakan kemampuan hujan untuk mengerosi tanah. Semakin tinggi nilai erosivitas hujan suatu daerah, semakin besar pula kemungkinan erosi yang terjadi pada daerah tersebut. Untuk membuat peta erosivitas hujan diperlukan data hujan dari stasiun penakar hujan di seluruh daerah penelitian dan sekitarnya beserta koordinat geografis dari stasiun tersebut.
Data curah hujan yang diperlukan adalah curah hujan bulanan, jumlah hari hujan dalam satu bulan, dan jumlah curah hujan maksimum dalam bulan tersebut. Erosivitas hujan bulanan dihitung dengan rumus Bols (1978) sebagai berikut :
Rm = 6,119 (Rainm)1,21 x (Daysm)0,47 x (max.Rainm)0,53
Dimana Rm adalah indeks erosivitas hujan bulanan, Rainm adalah curah hujan rata-rata bulanan dalam cm, daysm adalah jumlah hari hujan rata-rata dalam satu bulan, dan max.Rainm adalah rata-rata curah hujan maksimum dalam bulan tersebut dalam cm. Erosivitas tahunan yang digunakan dalam perhitungan erosi diperoleh dari penjumlahan erosivitas bulanan.
Pada hasil pengamatan dan perhitungan diatas, menunjukkan bahwa faktor R penyebab erosi adalah sebesar 1800,16 dan Curah hujan bulanan rata-rata yang paling besar selama 7 tahun adalah pada bulan Maret sebesar 48,825 cm/th, dan paling kecil pada bulan Juli sebesar 9,571 cm/th. Rata-rata Jumlah hari hujan yang paling besar selama 7 tahun pada bulan Desember sebesar 22,4 hari dan yang paling kecil adalah pada bulan Agustus sebesar 5,71 hari. Serta rata-rata hujan harian maksimum yang besar selama 7 tahun terjadi pada bulan Desember sebesar 5,78 cm/th, dan yang kecil pada bulan Juli sebesar 2,6 cm/ha.
2.      Faktor erodibilitas (K)
Erodibilitas tanah merupakan kepekaan tanah terhadap erosi. Semakin tinggi nilai erodibilitas suatu tanah semakin mudah tanah tersebut tererosi. Untuk menghitung nilai erodibilitas tanah diperlukan data kandungan liat, debu, pasir halus, bahan organik tanah, harkat struktur dan permeabilitas tanah. Daerah penelitian dibagi menjadi beberapa unit lahan dalam hal ini digunakan jenis tanah sebagai basis pembagian, dengan asumsi bahwa pada jenis tanah yang berbeda, nilai erodibilitasnya juga berbeda.

-          Nomograf (Wischmeier dan scmith)
Nomograf digunakan dari 0 – 100 % dan paling akurat dari rumus dan tidak mempunyai batasan. Cara penggunaan metode ini dapat dilihat di halaman sebelumnya, nilai faktor erodibilitas (K) adalah sebesar 0,49.

3.      Faktor panjang dan kemiringan lereng (LS)
Panjang dan kemiringan lereng erosi adalah panjang dan kemiringan lereng yang dihitung mulai dari titik awal aliran permukaan sampai suatu titik pada saat air masuk ke dalam saluran atau sungai, atau pada suatu keadaan kemiringan lereng berkurang sedemikian rupa sehingga kecepatan aliran air berubah. Indeks faktor L dan S dihitung sekaligus berupa faktor LS. LS adalah rasio antara besarnya erosi dari sebidang tanah dengan panjang lereng dan kecuraman lereng tertentu terhadap besarnya erosi dari tanah.
Dari hasil pengamatan dan perhitungan menunjukan nilai faktor kemiringan lereng adalah  0,6625%, jika dikonversikan berdasarkan Tabel.4. Penilaian kelas kelerangan (LS) adalah 0,25. Karena berdasarkan peta topografi yang diamati luas areal adalah 0,048 ha, dengan panjang jaring-jaring 2 cm dipeta.
4.       Faktor tanaman dan teknik pengelolaan
Nilai faktor tanaman dan teknik pengelolaan dihitung berdasarkan jenis penggunaan lahan dan teknik pengelolaan yang ada disesuaikan dengan tabel indeks pengelolaan tanaman dan tabel indeks konservasi tanah (lihat tabel 5 dan tabel 6).
-          Perhitungan C tahunan rata-rata pada setiap satuan lahan ditentukan berdasarkan masa tanaman dengan menggunakan indeks rata-rata seimbang. Berdasarkan data yang diamati dengan Kebun campuran, kerapatan sedang → indeks pengelolaan tanaman (faktor C) = 0,10.
-          Konservasi tanah (faktor P) dari data yang diamati karena tanpa tindakan konservasi maka nilai indeks konservasi tanah adalah 1.

Karena dari data pengamatan menunjukan teknik konservasi tanah ( faktor P) tanpa tindakan konservasi maka nilai indek konservasi tanah ( faktor P ) adalah   P = 1. Lahan ini berpotensi sangat besar untuk tererosi dengan faktor pengelolaan tanaman (faktor C) berupa kebun campuran dengan kerapatan sedang, maka C = 0,10 dan P = 1, maka nilai CP adalah :
CP = C x P = 0,10 x 1 = 0,10



C.   KESIMPULAN
Dari hasil pembahasan diatas dapat disimpulkan bahwa :
1.      Tindakan konservasi tanah mampu menekan aliran permukaan dan erosi.
2.      Berdasarkan hasil pengamatan dan perhitungan menunjukkan rata-rata curah hujan yang tinggi terjadi pada bulan Maret dengan besar 48,825 cm/th. dan paling kecil pada bulan Juli sebesar 9,571 cm/th. Rata-rata Jumlah hari hujan yang paling besar selama 8 tahun pada bulan Desember sebesar 22,4 hari, dan yang paling kecil adalah pada bulan Agustus sebesar 5,71 hari. Serta rata-rata hujan harian maksimum yang besar selama 8 tahun terjadi pada bulan Desember sebesar 5,78 cm/th, dan yang kecil pada bulan Juli sebesar 2,6 cm/ha.
3.      Dari faktor-faktor yang mempengaruhi besarnya erosi menunjukkan besarnya erosi permukaan tanah (A) adalah 22,05 Ton/Ha/Th, dan masuk ke dalam kelas II dengan bahaya erosi ringan.


DAFTAR PUSTAKA

Arsyad, S., 2000, Konservasi Tanah dan Air, IPB Press, Bogor.
Putra Pamungkas . 2006 . Mengulas Bahaya Erosi. http://klastik.wordpress.com/2006/12/01/erosi/. Di Akses tanggal 3 April 2012 jam 14.24
http://staff.ui.ac.id/internal/132058696/publikasi/Teknologipengendalianerosi.doc
http://soerya.surabaya.go.id/AuP/eDU.KONTEN/edukasi.net/Fenomena.Alam/Erosi/semua.html
…….Buku petunjuk praktikum Konservasi Tanah Dan Air. 2010.






1 komentar: